Hasan Husen Assagaf

Baju besi Imam Ali (1)

Posted by HASAN HUSEN ASSAGAF pada April 2, 2008

Oleh: Hasan Husen Assagaf

PERNAH Imam Ali ra kehilangan baju besi pemberian dari Rasulallah saw.  baju besi itu sangat berharga bagi beliau. Bukan harga  bajubesinya yang mahal tapi orang yang memberi hadiah tameng itu sangat berharga bagi beliau. Secara kebetulan, disaat beliau berjalan  baju besi yang hilang bertahun tahun itu ditemukannya. Beliau melihat seorang Yahudi memegang  baju besi yang sama bentuknya dengan tameng beliau yang hilang. Karena penasaran, Yauhudi itu dihampirinya sehingga beliau bisa melihatnya dengan jelas. Setelah itu baru beliau yakin bahwa  baju besi yang berada di tangan Yahudi itu adalah tamengnya. Dengan tanpa ragu ragu beliau bertanya “Dari mana kau dapatkan  baju besi ini? Tameng ini adalah  baju besiku . Aku tidak pernah memberikannya kepada siapa pun”. Yahudi itu dengan sewet berkata “Siapa bilang tameng ini  baju besimu . Ini adalah  baju besiku ”. Kemudian Imam Ali berkata “Kalau begitu mari kita bersama sama pergi ke mahkamah”.  

Akhirnya mereka besama sama pergi ke mahkamah. Dan kebetulan yang menjadi qadhi (hakim) pada waktu itu adalah anak murid beliau sendiri yang bernama Syuraih. Imam Ali menerangkan kepada Syuraih apa yang terjadi antara beliau dan Yauhudi. Kedua duanya dipersilahkan duduk dan Syuraih meminta keterangan dari masing masing. Syuraih betanya kepada Imam Ali “Katakanlah apa yang hendak kau katakan wahai Amirul Mumini”. Imam Ali menjelaskan bahwa  baju besi yang dipegang oleh Yahudi itu adalah miliknya. Sekarang giliran Yahudi ditanya oleh Syuraih “Betulkan  baju besi itu milik Amirul Muminin Ali”. Yahudi pun segera menjawab “ baju besi ini adalah milikuku bukan miliknya”. Setelah itu qadhi Syuraih meminta kepada Imam Ali dua saksi yang membuktikan bahwa tameng adalah milik beliau. Imam Ali berkata “Ya, aku memiliki dua saksi, pertama adalah Ganbar (pembantu Imam Ali), dan yang kedua adalah anakku sendiri Hasan”  

Mendengar ulasan Imam Ali ra, qadhi Syuraih langsung berkata “Saksi seorang anak bagi bapaknya tidak sah”. Lalu  Syuraih pun memutuskan bahwa  baju besi adalah milik Yahudi bukan milik Imam Ali ra.  

Mendengar keputusan hakim, Yahudi tadi merasa taajub dan tergugah hatinya bahwa seorang Amirul Mumini menerima dengan rela keputusan mahkamah. Ia merasa agama yang dibawa Rasulallah saw adalah agama yang benar dan hak. Tidak ada perbedaan antara Amirul Muminin dan rakyat biasa, tidak ada pandang bulu antara pemimpin dan yang dipimpin, tidak ada perbedan kulit, warna dan ras. Dari kejadian itu Yahudi mendapatkan hidayah Allah dan langsung mengucapkan dua kalimat tauhid seraya berkata “Aku mengakui bahwa tidak ada Tuhan yang patut disembah selain Allah, dan Muhammad adalah utusan Allah. Ambil lah  baju besi ini sesungguhnya ia bukan milikku, tapi milik Amirul Muminin Ali bin Abi Thalib”. 

Begitulah dakwah yang diajarkan Imam Ali ra . Ia menunjukkan dua hal sekaligus, pertama Islam adalah agama yang santun dan mengajarkan tolerans, dan yang kedua beliau adalah pemimpin Islam yang berakhlak dan memiliki nada hormat kepada sesama, bahkan kepada seorang Yahudi. Rasulallah saw diutus membawa agama Islam sebagai rahmat bagi seluruh alam bukan rahmat untuk satu golongan. Islam membawa perasaan nyaman terhadap pemeluknya, juga membuat orang lain simpati.

Wallahua’alam

Satu Tanggapan to “Baju besi Imam Ali (1)”

  1. SubhanaAllah, begitu mulia ahklak Imam Ali as.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: