Hasan Husen Assagaf

Tameng Imam Ali 2

Posted by HASAN HUSEN ASSAGAF pada April 3, 2008

TAMENG IMAM ALI KE-2

Oleh: Hasan Husen Assagaf 

SEORANG pembantu Rasulallah saw lari tergesa-gesa ke tempat Imam Ali bin Abi Thalib ra. Ia memberi salam kepada beliau, lalu masuk ke rumahnya seraya berkata “Wahai anak paman Rasulallah, apakah kamu tahu bahwa Fatimah akan dilamar seseorang?”. Wajah Imam Ali ra berubah mendengar berita itu, lalu berkata ”Aku tidak tahu sama sekali berita ini”. Pembantu itu berkata lagi “Kenapa bukan kamu saja yang datang kepada Rasulallah melamarnya? Apa yang melarang kamu untuk melakukan hal itu?” Imam Ali pun segera menjawab “karena aku miskin tidak meiliki mahar untuk melamarnya”. Pembantu itu mendesak beliau agar datang ke rumah Rasulallah saw melamarnya. “Jika kamu datang kepada Rasulallah memintanya, aku yakin permintaanmu pasti akan dikabulkanya”ujarnya..

Begitulah seterusnya pembantu tadi mendesak Imam Ali ra agar segera menemui Rasulallah saw untuk meminta Fatimah binti Rasulallah sebagai istrinya. Karena ia tidak menginginkan selain Ali ra  ada orang lain menyuntingnya. 

Akhirnya, timbul keberanian Imam Ali ra untuk datang menghadap Rasulallah saw. Sewaktu duduk di hadapan beliau, ia menundukan kepalanya ke bawah karena malu dan membungkam seribu basa. Rasulallah saw tersenyum melihat kelakuan misanya itu. Kemudian beliau mulai membuka pembicaraanya “Ya Ali, Aku yakin kau datang ke sini bermaksud sesuatu. Apakah ada yang bisa dibantu?”. Mendengar pertanyaan Rasulallah saw, Imam Ali bertambah malu, tak sepatah kata pun keluar dari mulutnya. Akan tetapi Rasulallah saw mengetahui maksud kedatangannya. Beliau tersenyum lalu berkata “Aku tahu kau sengaja datang ke sini untuk melamar anakku Fatimah. Betulkan?”. Dengan rasa malu bercampur gembira sayyidina Ali menjawab “Betul ya Rasulallah”. Rasulallah saw berkata “Apakah kau memiliki sesuatu untuk menghalalkannya?”. Imam Ali menjawab “Demi Allah, aku tidak memiliki apa apa, ya Rasulallah”. Mendengar jawabanya, Rasulallah langsung berkata “Bukankah aku pernah memberikan kepadamu sebuah tameng disalah satu peperangan?”. “Betul Ya Rasulallah”, tameng itu sangat kuat dan harganya 400 dirham” ujar beliau meyakinkan.

Kemudian Rasulallah saw meminta izin sebentar kepada Imam Ali untuk memberitahukan kabar gembira kepada anaknya Fatimah. Di saat pertemuan dengan Fatimah ra, beliau berkata “Wahai anak-ku, sesungguhnya Ali telah datang memintamu sebagai istrinya. Bagaimana pendapatmu?”. Fatimah ra menangis mendengar uraian sang ayah lalu berkata “Seolah olah engkau akan titipkan diriku kepada seorang laki laki Quraisy yang miskin. Demi Allah sesungguhnya engkau telah memilih bagiku laki laki yang luas ilmunya, luhur akhlaknya dan tegas pendirianya. Cerahlan wajah Rasulallah mendengar ucapananya lalu berkata “Demi Yang telah mengutusku dengan kebenaran, aku tidak berbicara kepadamu tentang hal ini kecuali aku telah mendapat restu dari Allah”. Fatimah berkata “Aku ridho dengan apa yang telah diridhoi Allah dan rasul Nya”. 

Akhirnya, Rasulallah saw keluar. Beliau mendapatkan imam Ali ra sedang duduk dengan beberapa sahabat lainya. Rasulallah berkata “Ya Ali mintalah”. Ali pun berkata “Segala puji bagi Allah yang hidup dan tidak mati. Sesungguhnya Muhammad Rasulallah telah menikahkanku kepada Fatimah dengan mahar 400 dirham. Saksikanlah apa yang dikatakan Rasulallah”   Rasulallah pun berkata “Ya Ali, aku telah menikahkanmu kepada Fatimah dengan mahar 400 dirham (nilai tameng), bawalah tameng itu ke sini”. Terjadilah ijab qabul antara Rasulallah saw dengan Imam Ali.

Dari kisah di atas kita bisa mengambil bukti kuat akan kecintaan Rasulullah saw kepada putri bungsunya, Fatimah, sehingga beliau tidak memilih baginya sebagai pasangan hidup kecuali orang yang dicintainya pula, yaitu imam Ali ra. Tidak sedikit dari orang orang Quraisy pada waktu itu yang ingin menikahinya. Bahkan beritanya ia pernah dilamar oleh Sayyidina Abu Bakar ra dan Sayyidina Umar ra, sahabat terdeket Rasulallah saw, namun lamaran mereka ditolak secara halus. 

Dari pernikahan antara Sayyidina Ali dan siti Fatimah, berkembanglah keturunan Rasulallah saw yang tersebar di seluruh pelosok negeri, Pekembangan ini tidak bisa dibendung walaupun sepanjang sejarah kekuasaan Bani Umayyah dan Bani Abbasiyah mengalami penindasan luar biasa, tapi mereka tetap berkambang dan didapatkan di mana saja di seluruh dunia. Ini kemungkinan karena do’a Rasulallah saw kepada siti Fatimah putri beliau dan sayyidina Ali ra di saat pernikahan mereka yang sangat sederhana. Doa Nabi saw adalah,”Semoga Allah memberkahi kalian berdua, memberkahi apa yang ada pada kalian berdua, membuat kalian berbahagia dan mengeluarkan dari kalian keturunan yang banyak dan baik”.

Mereka adalah Ahlul-Bait. Dalam bahasa ahlu artinya ahli, penghuni, keluarga, famili atau penduduk. Sedang bait artinya rumah. Jadi ahlul bait adalah penghuni atau keluarga rumah. Dalam tradisi Islam ahlul bait artinya keluarga atau sanak famili Rasulallah saw yang memiliki tali kekeluargaan dengan beliau. Banyak terjadi perbedaan penafsiran, ada yang menafsirkan ahlul bait itu adalah lima keluarga Nabi saw yang mempunyai hubungan sangat dekat dengan beliau yaitu Ali, Fatimah, Hasan, Husen dan beliau sendiri. Ada lagi yang menafsirkan ahlul bait adalah keluarga Nabi saw dalam arti luas, meliputi istri-istri dan cucu-cucunya, hingga terkadang ada yang memasukkan mertua-mertua dan menantu-menantunya. Mereka, Ahlul-Bait, adalah anggota keluarga Nabi saw yang dalam hadits disebutkan haram menerima zakat.

Mereka diumpamakan seperti pohon yang baik, akarnya teguh dan cabangnya menjulang kelangit. Pohon itu memberikan buahnya pada setiap musim dengan seizin Allah. Sayangnya, banyak pula diantara mereka yang tidak bisa mempertahankan keteguhan akarnya sehingga banyak yang berobah menjadi pohon yang merana, tidak tegak, dan tidak menumbuhkan buah yang layak.

Wallahua’lam

Satu Tanggapan to “Tameng Imam Ali 2”

  1. abdullah said

    Dikutip
    “Hendaklah kalian mensucikan hati dari segala kekotoran, dengki kesumat, akhlak yang keji dan akidah yang rosak kerana ia merupakan penyakit-penyakit yang mengotorkan hati. Apabila baik hati seseorang kerana ilmu maka akan lahir suatu keberkatan. Jangan sesekali kalian menjadikan ilmu sebagai jambatan untuk mendapat keuntungan duniawi seperti mengejar pangkat, kedudukan dan harta dunia. Perbuatan kalian hanya akan menghapuskan kebaikan amalan yang kalian lakukan, melenyapkan cahaya ilmu dan mensia-siakan pengabdian kalian dan akhirnya kalian menjadi seorang yang tidak dimanfaatkan Allah dengan ilmunya.”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: